Rakernas PA GMNI 2020, Hasilkan Keputusan Pembumian Ideologi dan Sikap Politik

    0

    Jakarta | Lensamedia.id – Rapat Kerja Nasional Persatuan Alumni Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (Rakernas PA GMNI) ditutup oleh Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PA GMNI, Ugik Kurniadi.

    Rakernas yang berlangsung sejak hari Sabtu, 29 Agustus 2020 hingga Minggu 30 Agustus 2020 telah menghasilkan beberapa keputusan penting, diantaranya pelaksanaan Kongres pada tahun 2021, program perjuangan yang menyangkut pembumian ideologi, hingga sikap politik yang terkait dengan proses perjalanan berbangsa dan bernegara.

    Rakernas yang mengambil tema “Posisi Alumni GMNI dalam Menghadapi Tantangan Ideologi Pancasila di Tengah Ancaman Ideologi Transnasional” ini dibuka oleh Wakil Ketua MPR RI yang juga Ketua DPP PA GMNI, Ahmad Basarah.

    Dalam sambutannya, Ketua DPP PDI Perjuangan itu menegaskan bahwa, menjaga dan merawat sejarah bangsa itu penting dilakukan kaum nasionalis. Kita tidak ingin anak bangsa lupa dengan sejarah bangsanya.

    “Bila tidak selalu diingatkan, bukan tidak mungkin generasi millenial suatu saat nanti hanya menjadikan Pancasila sebagai masa lalu,” beber doktor Pancasila ini. Minggu, (30/8/2020).

    Dalam pembukaan Rakernas tersebut, juga diisi dengan Webinar yang mengahdirkan para Narasumber yang kesemuanya Alumni GMNI, antara lain : Arief Hidayat (Hakim Mahkamah Konsitusi), Benny Riyanto (Kepala Badan Pembinaan Hukum Nasional), Hariyono (Wakil Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila), serta Bayu Dwi Anggono yang merupakan pakar perundang-undangan dari Pusat Kajian Pancasila dan Konstitusi.

    Narasumber menyampaikan pemaparan di Rakernas DPP PA GMNI, pada Kantor DPP PA GMNI ,Jakarta

    Pada hari kedua, panitia pun mengundang Teten Masduki yang merupakan Menteri Koperasi dan UMKM. Teten yang juga alumni GMNI cabang Bandung hadir di kantor DPP PA GMNI guna menjelaskan kebijakan dan program pemerintah dalam menghadapi pandemi Covid-19.

    “Kang Teten adalah Menteri yang paling pas kami undang dalam rakernas ini. Di samping ada jutaan kaum Marhaen yang dapat diselamatkan dengan program dari kementerian Koperasi dan UMKM. Pak Menteri adalah salah satu pembantu Presiden yang cukup memahami dan mengerti rencana pembangunan pemerintahan saat ini.

    Sebelum jadi Menteri, beliau kan ada di KSP. Dan saat tahun 2014, Kang Teten juga bagian dari tim yang menyusun visi, misi, dan program Pak Jokowi waktu maju yang pertama kali,” terang Ketua Panitia Rakernas, Sonny T. Danaparamita.

    Lebih lanjut, Sonny yang juga Anggota Komisi VI DPR RI ini juga menegaskan, “Kang Teten sebagai alumni GMNI tentu sangat memahami dan memiliki standing yang tegas jika sudah berbicara tentang bagaimana menyelamatkan jutaan marhaen di Indonesia,” ujarnya.

    “Saya kira mas Sonny juga cukup mengenal dan mengetahui kebijakan dan program dari kementerian yang saya pimpin. Dalam raker-raker di DPR, mas Sonny seringkali memberikan pertanyaan-pertanyaan yang ideologis terkait dengan masa depan Koperasi dan UMKM di Indonesia.

    Dan kami saat ini juga sama-sama bertekad agar dalam masa pandemi ini, pelaku usaha kecil dapat segera bangkit kembali,” kata Menteri asal Garut ini.

    “Semoga saja, seluruh Alumni GMNI dapat tetap bersinergi ataupun berkolaborasi dengan semua pihak dalam menghadapi dampak Covid-19 ini.

    Dan DPP Persatuan Alumni GMNI akan terus aktif terlibat dalam upaya mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia,” tutur Sonny T. Danaparamita. (ari)

    52 total views, 1 views today